HomeNews3 Saham Pertambangan Nikel Yang Harus Diperhatikan Pada Agustus 2022

3 Saham Pertambangan Nikel Yang Harus Diperhatikan Pada Agustus 2022

News Team

Apakah Anda memiliki saham pertambangan nikel teratas ini dalam daftar pantauan Anda untuk minggu ini?

Lihat 3 Saham Pertambangan Nikel Teratas Ini Di Pasar Saham Hari Ini

Saham pertambangan nikel telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir di pasar saham. Khususnya, nikel telah menjadi logam yang semakin populer. Nikel digunakan dalam berbagai industri, termasuk produksi baja tahan karat, baterai, dan koin. Alhasil, saham tambang nikel unggulan menjadi investasi yang menarik bagi sebagian investor. Seiring dengan pertumbuhan ekonomi global, permintaan baja tahan karat diperkirakan akan meningkat. Hal ini menyebabkan melonjaknya harga nikel, sehingga stok pertambangan nikel semakin diminati.

Investor tertarik pada saham pertambangan nikel karena mereka menawarkan eksposur ke komoditas yang penting untuk pertumbuhan industri. Khususnya, perusahaan nikel seperti Materion Corporation (NYSE: MTRN) telah melihat saham mereka pulih lebih dari 7% dalam enam bulan terakhir. Selain itu, saham pertambangan nikel cenderung relatif fluktuatif, yang berarti dapat memberikan peluang bagi investor untuk berpotensi menghasilkan imbal hasil yang tinggi. Namun, saham pertambangan nikel juga memiliki risiko yang terkait dengan industri. Jika Anda tertarik berinvestasi di industri pertambangan nikel, berikut lima nama yang patut diwaspadai pekan ini.

Saham Pertambangan Nikel Yang Harus Diperhatikan Minggu Ini

  • Vale SA (NYSE: VALE)
  • BHP Group Limited (NYSE: BHP)
  • Glencore plc (OTCMKTS: GLNCY)

Vale SA

Mulai dari daftar kami hari ini adalah Vale SA (VALE). Sebagai permulaan, Vale adalah produsen nikel terbesar di dunia. Secara rinci, perusahaan memiliki operasi nikel di tempat-tempat seperti Brasil, Kanada, dan Indonesia untuk beberapa nama. Selain itu, Vale memiliki kilang sepenuhnya dan patungan di Cina, Korea Selatan, Jepang, Inggris, dan Taiwan. Saham VALE akan dibuka pada sesi perdagangan Senin dengan harga $13,20 per saham.

Dalam berita lain, perusahaan pertambangan baru-baru ini melaporkan pendapatan kuartal kedua di bulan Juli. Dalam laporan tersebut, Vale membukukan pendapatan $0,88 per saham dengan pendapatan $11,2 miliar. Perkiraan pendapatan konsensus Wall Street adalah $0,81 per saham dengan pendapatan $13,7 miliar. Selain itu, penjualan nikel relatif sejalan q/q, melampaui produksi sebesar 13%, sebagai akibat dari strategi persediaan yang diterapkan perusahaan pada kuartal pertama.

Dengan pembentukan kembali bisnis kami yang substansial, seperti penjualan Sistem Midwestern, perusahaan jauh lebih siap untuk memenuhi agenda pemulihan produksinya. Kami tetap berkomitmen untuk disiplin alokasi modal dan untuk menghasilkan dan mengembalikan nilai kepada pemegang saham kami, yang dibuktikan lebih lanjut dengan pengumuman untuk membayar dividen US$ 3 miliar”, kata Eduardo Bartolomeo, Chief Executive Officer. Secara keseluruhan, apakah Anda akan menambahkan saham VALE ke daftar pantauan Anda sekarang?

BHP Group Limited

Setelah itu, mari kita lihat BHP Group. Perusahaan ini adalah salah satu perusahaan sumber daya alam terbesar yang terdiversifikasi di seluruh dunia. BHP memiliki portofolio beragam operasi kelas dunia dan berbiaya rendah di seluruh dunia. Meskipun memiliki eksposur ke berbagai komoditas, yang utama saat ini adalah nikel. Baru bulan lalu, perusahaan mengumumkan terlibat dalam Memorandum of Understanding (MOU) untuk pasokan nikel dengan Ford Motor Company (NYSE:F).

Secara rinci, BHP akan menjajaki peluang untuk memasok Ford dengan nikel dari aset Nickel West-nya di Australia Barat. Sebenarnya, aset Nickel West-nya adalah produsen beberapa nikel dengan intensitas karbon paling berkelanjutan dan terendah di seluruh dunia. Kesepakatan itu mencakup pasokan nikel untuk beberapa tahun. Perjanjian tersebut dapat dimulai sedini 2025.

Chief Commercial Officer BHP, Vandita Pant, menyatakan, “Kami sangat senang mengumumkan kesepakatan ini dengan Ford Motor Company, dan yang lebih penting, untuk berkolaborasi dengan mereka tentang cara membuat rantai pasokan baterai lebih berkelanjutan melalui fokus bersama kami pada end-to- kolaborasi akhir, serta inovasi teknologi dan komersial.” Saham BHP naik lebih dari 2% di bulan terakhir perdagangan. Mereka ditetapkan untuk membuka sesi perdagangan Senin di $54,40 per saham. Dengan itu, apakah Anda akan menonton saham BHP minggu ini?

Glencore

Terakhir, mari selami Glencore. Glencore adalah salah satu perusahaan sumber daya alam terdiversifikasi global terbesar di dunia. Faktanya, mereka adalah produsen dan pemasar besar lebih dari 60 komoditas yang bersumber secara bertanggung jawab yang memajukan kehidupan sehari-hari. Untuk skala, perusahaan Glencore mempekerjakan hampir 135.000 orang, termasuk kontraktor, dengan jejak kaki di lebih dari 35 negara.

Saham GNCCY saat ini diperdagangkan pada $11,29 per saham. Selain itu, pada bulan terakhir perdagangan saham GLNCY naik lebih dari 9%. Ini terjadi setelah perusahaan baru-baru ini melaporkan laporan produksi setengah tahun untuk 2022. Menyelam ke dalam, perusahaan melaporkan produksi nikel bersumber mereka sendiri mencapai 57.800 ton. Ini 10.100 ton lebih banyak dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021. Ini merupakan peningkatan 21%.

CEO Glencore, Gary Nagle berkomentar, “Produksi keseluruhan adalah campuran periode-ke-periode (5 komoditas naik dan 5 turun pada tabel di bawah), mencerminkan pelepasan portofolio Ernest Henry (tembaga/emas) dan Bolivia (seng), dan geoteknik dan tantangan pemrosesan di Katanga, diimbangi dengan peningkatan tingkat produksi kobalt, nikel, dan ferrochrome serta kontribusi tambahan dari Cerrejon, yang mencerminkan kepemilikan penuhnya sejak awal Januari.” Mempertimbangkan semua ini, apakah GLNCY sedang dibeli sekarang?