HomeNews3 Alasan Teratas Mengapa Dow Jones akan Membuat Rekor Harga Baru

3 Alasan Teratas Mengapa Dow Jones akan Membuat Rekor Harga Baru

Mircea Vasiu

Dow Jones naik lebih tinggi baru-baru ini, dan pelaku shorting tertekan. Apakah mungkin bagi indeks ini untuk membuat rekor harga tertinggi baru sepanjang masa?

Saham AS diperdagangkan dengan nada penawaran, seperti yang terlihat oleh indeks Dow Jones, yang baru-baru ini diperdagangkan lebih tinggi, di atas 2.000 poin. Tampaknya tidak ada yang mempengaruhi saham – baik siklus pengetatan baru The Fed atau perang Rusia-Ukraina.

Jadi, mungkinkah indeks Dow Jones mencapai rekor tertinggi baru sepanjang masa? Berikut adalah tiga alasan yang mendukung tesis tersebut:

  • Pandemi COVID-19 bukan lagi ancaman
  • Lebih banyak sisi positif yang ditunjukkan oleh gambar teknis
  • AS secara geografis berada jauh dari perang di Eropa Timur

Pandemi bukan lagi ancaman

Pertama dan terpenting, pandemi COVID-19 tidak lagi menjadi ancaman bagi ekonomi dan populasi. Vaksin terbukti cukup efisien untuk mengurangi kematian dan mengurangi tekanan pada sistem kesehatan.

Sekarang ekonomi tumbuh jauh di atas potensinya, Federal Reserve mulai menaikkan suku bunga dana federal. Pasar tidak memerlukan akomodasi lebih lanjut dari The Fed, dan ini merupakan hal yang bagus untuk saham sementara kenaikan suku bunga baru-baru ini terlalu kecil dibandingkan dengan tingkat inflasi.

Dengan kata lain, selama imbal hasil riil negatif, saham akan terus mencari pembeli saat mengalami penurunan.

Gambaran teknis mendukung lebih banyak sisi positif

Gambaran teknis menunjukkan indeks Dow Jones menembus posisi yang lebih tinggi dari segitiga bullish. Ini adalah segitiga yang bertindak sebagai pola pembalikan dan biasanya terbentuk di akhir koreksi kompleks.

Dengan demikian, selama pasar tetap di atas 33.000 poin, bias bullish mendominasi dan upaya menuju 36.000 mungkin terjadi. Dari sana, masuk akal jika pasar akan mencoba untuk menempatkan titik tertinggi baru sepanjang masa.

Amerika jauh dari konflik Rusia-Ukraina

Konflik di Eropa Timur membawa dimensi baru pada 2022 dan geopolitik global. Benar saja, rantai pasokan akan terus terganggu, dan perang semakin memicu inflasi yang sudah meningkat.

Tetapi Amerika diuntungkan dari jarak geografis ke zona konflik, sehingga investor kemungkinan akan lebih memilih menempatkan uang mereka di AS daripada di tempat yang lebih dekat ke Eropa.