HomeNews3 Alasan Menjual Facebook Meskipun Harganya Baru-Baru Ini Turun

3 Alasan Menjual Facebook Meskipun Harganya Baru-Baru Ini Turun

Mircea Vasiu

Meta, perusahaan di balik Facebook, mengalami penurunan harga saham secara besar-besaran setelah melaporkan kinerja penghasilan kuartal terakhir. Dengan tidak adanya pantulan untuk sementara waktu, apakah terdapat ruang untuk penurunan lebih lanjut?

Salah satu peristiwa paling mengejutkan di pasar keuangan terjadi baru-baru ini, ketika saham Meta, induk Facebook, mengalami rekor penurunan harga setelah melaporkan kinerja penghasilan kuartalan terakhir. Sejujurnya, ekspektasi untuk kuartal tersebut tergolong tinggi, mengingat apa yang dilaporkan pesaing, tetapi penurunan harga saham dipicu oleh lebih dari sekadar perkiraan penghasilan yang meleset.

Tampaknya model bisnis Facebook terancam oleh pesaing dan regulator. Jadi inilah tiga alasan untuk menjual saham Meta:

  • Perubahan demografi anak muda yang tidak menggunakan Facebook lagi
  • Perubahan dalam pengaturan privasi memengaruhi pendapatan
  • Gambaran teknis berubah menjadi bearish

Demografi anak muda berpindah ke tempat lain

Salah satu masalah dengan Facebook adalah orang-orang muda "bermigrasi" ke pesaing. Jika Anda bertanya kepada remaja mana pun hari ini tentang profil media sosialnya, Anda hampir tidak akan mendengar Facebook.

Sebagai gantinya, Anda akan mendengar TikTok atau Snapchat.

Menurut sebuah studi baru-baru ini, hanya 27% remaja saat ini yang menggunakan Facebook, penurunan tajam dibandingkan dengan 97% pada sepuluh tahun yang lalu.

Perubahan dalam pengaturan privasi mempengaruhi model bisnis

Masalah lain datang dari regulasi. Meta harus mengubah pengaturan privasi, yang akan berdampak pada pendapatan di Q1 2022.

Salah satu cara Facebook menghasilkan uang adalah dengan melacak aktivitas internet penggunanya dan menjualnya kepada pihak ketiga. Dengan perubahan terbaru dalam pengaturan privasi, mereka tidak akan dapat melakukan ini lagi; maka investor merasa takut dan akan menjual saham tersebut.

Gambaran teknis berubah menjadi bearish

Terakhir, masalah gambaran teknis. Saham ini mencapai puncak di atas $360 dan kemudian membentuk pola pembalikan – segitiga.

Pasar berkonsolidasi selama pembentukan pola segitiga dan kemudian turun lebih rendah setelah earnings call terakhir. Pada pergerakannya yang lebih rendah, harga saham Meta mencapai support horizontal yang kuat pada area yang sebelumnya bertindak sebagai resistance.

Namun, tanpa pantulan yang berarti, investor kemungkinan akan mendorong lebih banya aksi jual. Dengan kata lain, gambaran teknis berubah menjadi bearish, dan pergerakan harga terlihat lemah. Kecuali jika harga kembali ke atas $320, maka bias saham ini adalah bearish.