HomeNews2 Alasan untuk Membeli Saham di Bulan April Terlepas dari Pengetatan Fed

2 Alasan untuk Membeli Saham di Bulan April Terlepas dari Pengetatan Fed

Mircea Vasiu

Saham AS mengakhiri kuartal pertama tahun perdagangan baru dengan memberikan pengembalian negatif. Jadi, inilah dua alasan mengapa Anda perlu membeli saham meskipun Federal Reserve berencana untuk memperketat kebijakan moneter lebih lanjut.

Pada bulan Maret, pasar saham memulihkan sebagian besar penurunan sejak tahun perdagangan dimulai, tetapi masih banyak ruang untuk kenaikan lebih lanjut. Sementara banyak investor khawatir bahwa siklus pengetatan Federal Reserve akan merugikan saham, berikut adalah dua alasan yang mendukung pasar saham di bulan April:

  • Konsumen AS dalam kondisi yang kuat
  • Fed terlihat berada di belakang kurva

Konsumen AS dalam kondisi yang kuat

Konsumen AS tetap dalam kondisi yang kuat, seperti yang ditunjukkan oleh lonjakan impor barang-barang konsumsi pada tahun 2022. Jika konsumen terus berbelanja, ekonomi akan terus berkembang, sehingga berkontribusi pada keuntungan perusahaan Amerika.

Belanja konsumen adalah mesin pertumbuhan ekonomi. Jalur pengeluaran yang kuat seperti itu menunjukkan bahwa resesi tidak akan terjadi, seperti yang dikhawatirkan banyak orang setelah kurva imbal hasil terbalik minggu lalu.

Fed terlihat berada di belakang kurva

Federal Reserve Amerika Serikat menaikkan suku bunga dana federal pada pertemuan terakhirnya. Mereka menaikkan tingkat suku bunga sebesar 25 bp dan bersikeras bahwa itu hanyalah awal dari siklus pengetatan.

Apalagi, di hari-hari berikutnya, Pimpinan The Fed sangat menyarankan agar The Fed berniat mempercepat kenaikan suku bunga. Pasar sekarang memperkirakan kenaikan suku bunga 50bp pada pertemuan Fed Mei dan kemudian beralih kembali ke kenaikan suku bunga 25bp pada bulan Juni dan Juli.

Sementara suku bunga yang lebih tinggi bersifat dovish untuk saham, masalah nyata The Fed adalah inflasi. Dengan asumsi bahwa Fed melanjutkan dan memberlakukan semua kenaikan suku bunga yang disebutkan di atas, itu akan membawa suku bunga dana federal menjadi 1,25% pada bulan Juli.

Tetapi inflasi berjalan pada kecepatan yang jauh lebih tinggi. Mencapai 7,9% YoY pada bulan Februari, dan tren kemungkinan akan berlanjut. Banyak alasan di balik kenaikan harga barang dan jasa, seperti stimulus moneter dan fiskal COVID-19, kemacetan rantai pasokan, atau perang di Eropa Timur.

Semua ini tidak mungkin hilang dengan mudah, sehingga meningkatkan inflasi lebih banyak lagi. Dengan demikian, The Fed terlihat berada di belakang kurva, meskipun ada rencana ambisius untuk menaikkan suku bunga.