HomeNewsSorotan Pasar: Alasan Mengapa Saham Berikut Ini Tren pada Hari Jumat

Sorotan Pasar: Alasan Mengapa Saham Berikut Ini Tren pada Hari Jumat

Ruchi Gupta

  • Ketua Federal Reserve memperingatkan inflasi yang menjulang tinggi
  • Sweetgreen dan Hibbett merilis kinerja kuartal
  • Disney akan memperkenalkan tingkat pelanggan baru

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengindikasikan bahwa invasi Rusia ke Ukraina dapat menyebabkan kenaikan inflasi. Namun, The Fed memperkirakan kemunduran akan mengurangi tekanan harga dalam beberapa bulan mendatang. Harga energi meningkat karena konsekuensi ekonomi terkait konflik, dan indeks harga konsumen meningkat lebih cepat dalam empat dekade.

Sweetgreen membukukan pendapatan Q4 sebesar $96,4 juta

Saham Sweetgreen Inc. (NYSE: SG) naik hampir 20% pada hari Jumat setelah perusahaan melaporkan peningkatan penjualan yang signifikan pada Q4 2021. Perusahaan restoran cepat saji tersebut mengatakan bahwa pendapatan naik 63% YoY yang disebabkan oleh peningkatan penjualan dengan harga tinggi dan pemulihan dari pandemi.

Pendapatan Q4 sebesar $96,4 juta, melampaui perkiraan konsensus 84,7 juta. Perusahaan melaporkan kerugian bersih sebesar $66,2 juta atau $1,14 per saham dibandingkan dengan perkiraan analis sebesar $0,66 per saham.

Disney akan merilis kategori pelanggan baru

Walt Disney Co. (NYSE: DIS) berencana untuk mengungkap kategori baru yang didukung iklan untuk layanan streaming-nya di AS pada tahun 2022. Namun, konglomerat media dan hiburan tersebut tidak mengungkapkan jumlah biaya yang dibutuhkan kategori tersebut dan tanggal rilis pastinya. Juga, perusahaan menunjukkan bahwa mereka akan memperkenalkan kategori yang didukung iklan tersebut secara internasional tahun depan.

Kategori baru ini akan menjadi landasan bagi perusahaan multinasional tersebut dalam mencapai target 230 juta hingga 260 juta pengguna Disney+ dalam dua tahun ke depan.

Hibbett menawarkan perkiraan yang lebih baik dari yang diantisipasi

Hibbett Inc. (NASDAQ: HIBB) naik 8% pada hari Jumat setelah melaporkan kinerja yang sedikit lebih baik dari perkiraan penghasilan yang diantisipasi, membayangi kinerja Q4 2021 yang tidak menarik dan prospek penjualan setahun penuh yang dovish.

Perusahaan memiliki EPS $1,25, meleset dari perkiraan analis $1,35. Penjualan tumbuh 1,7% tetapi meleset dari ekspektasi. Penjualan yang sebanding di toko yang sama turun 1,6% tetapi sebagian diimbangi oleh peningkatan 1,8% dalam penjualan digital. Untuk tahun ini, analis memperkirakan EPS $9,85 yang sedikit di bawah titik tengah kisaran perusahaan sebesar $9,9.

Sony dan Honda Motors berkolaborasi untuk mengembangkan kendaraan listrik

Sony Group (OTCMKTS: SNEJF ) dan Honda Motors (OTCMKTS: HNDAF) telah mengumumkan kolaborasi untuk menciptakan kendaraan listrik  atau EV. Kemitraan ini menyatukan dua perusahaan besar Jepang yang bersikeras untuk memanfaatkan beberapa tren teknologi terkemuka belakangan ini.

Perusahaan mengumumkan bahwa mereka membuat JV untuk menjual EV pada tahun 2025. Sony adalah pemimpin dalam perangkat portabel tetapi tertinggal di sektor smartphone, dengan Apple dan Samsung memimpin. Demikian pula, Honda tidak dekat dengan orang-orang seperti Tesla di sektor EV.