HomeNewsPerkiraan Harga FTSE 100 di Tengah Siklus Pengetatan BOE

Perkiraan Harga FTSE 100 di Tengah Siklus Pengetatan BOE

Mircea Vasiu

Bank of England adalah salah satu bank sentral besar pertama yang menaikkan suku bunga di tengah meningkatnya inflasi. Itu terjadi dua kali sejauh ini selama siklus pengetatan ini. Namun, pasar saham Inggris tetap dalam penawaran beli, sebagaimana tercermin dari indeks FTSE 100, yang mencapai level tertinggi baru setelah dua kenaikan suku bunga yang disampaikan oleh bank sentral.

Kenaikan atau penurunan pasar ekuitas dipengaruhi oleh dua faktor utama. Salah satunya adalah kinerja keuangan masing-masing perusahaan selama periode pelaporan – misalnya per kuartal atau satu tahun.

Karena itu, musim pendapatan yang kuat saja sudah cukup untuk mendorong indeks pasar saham utama dan mempertahankan reli di pasar ekuitas. Tetapi tidak hanya itu saja.

Faktor lainnya adalah kebijakan moneter. Bank sentral menetapkan tingkat suku bunga dalam perekonomian setelah menafsirkan perubahan di dalam inflasi, pertumbuhan ekonomi, lapangan kerja, dll.

Suku bunga yang lebih rendah merupakan stimulan bagi lingkungan ekonomi. Bank komersial meminjamkan lebih banyak modal kepada bisnis dan individu karena biaya uangnya rendah. Dengan demikian, perusahaan melaporkan penghasilan yang lebih kuat karena sentimen optimis yang mendominasi. Tentu saja, suku bunga rendah berarti sentimen bullish untuk saham.

Hal sebaliknya harus terjadi ketika bank sentral memperketat kebijakan moneter. Suku bunga yang lebih tinggi menyebabkan bank komersial mengalami kesulitan dalam memberikan pinjaman. Dengan demikian, uang “dihisap” keluar dari sistem keuangan karena kondisi keuangan yang semakin ketat. Ini berart sentimen bearish bagi saham.

Jadi bagaimana seharusnya kita menafsirkan kinerja indeks FTSE 100, indeks pasar ekuitas utama Inggris, akhir-akhir ini? Meskipun Bank of England menaikkan suku bunga dua kali, indeks tersebut terus reli.

Gambaran teknis FTSE 100 tetap bullish

Grafik di atas menunjukkan reli tanpa henti meskipun dua tingkat suku bunga telah disampaikan. Rangkaian higher high dan higher low menyulitkan aksi jual ekuitas Inggris karena menunjukkan lebih banyak kekuatan.

Apakah bank sentral berada di belakang kurva?

Gambaran teknis bullish tersebut mengarah pada kesan bahwa Bank of England berada di belakang kurva. Kekuatan pasar menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga sudah diperhitungkan dan bahwa ekonomi, bersama dengan pasar ekuitas, dapat menangani suku bunga yang lebih tinggi lagi.

Ini bukan satu-satunya bank sentral yang tampak berada di belakang kurva. Misalnya, inflasi di Amerika Serikat mencapai 7,5% pada Januari, namun Federal Reserve masih menjalankan pelonggaran kuantitatif. Oleh karena itu, bank sentral tampaknya bereaksi lambat terhadap perkembangan di pasar keuangan, yang merupakan hal positif untuk saham.