HomeNewsApakah Penurunan S&P 500 Sudah Berakhir? Inilah yang Dikatakan Grafik

Apakah Penurunan S&P 500 Sudah Berakhir? Inilah yang Dikatakan Grafik

Mircea Vasiu

Investor membeli S&P 500 saat harganya turun yang disebabkan oleh kejutan geopolitik Rusia yang menginvasi Ukraina. Setelah dibuka turun lebih dari 2%, indeks tersebut reli hingga ditutup naik lebih dari 1%. Apakah penurunan sudah berakhir?

24 Februari akan tercatat dalam sejarah sebagai hari gelap bagi Eropa dan dunia. Rusia menginvasi tetangganya, Ukraina, dan konflik militer dimulai di pinggiran Eropa.

Konflik semakin memanas dan bisa saja akan lepas kendali beberapa kali. Selain itu, intelijen AS telah berulang kali memperingatkan Eropa tentang invasi Ukraina oleh Rusia. Selain itu, banyak negara, termasuk Amerika Serikat, menyarankan warganya untuk meninggalkan Ukraina jauh sebelum invasi terjadi.

Dengan kata lain, masyarakat internasional tidak sepenuhnya terkejut. Apa yang mengejutkan adalah tingkat invasi, karena Rusia menyerang seluruh negara sekaligus.

Guncangan tersebut menyebabkan investor mencari keamanan di aset selain pasar saham. Dengan demikian, S&P 500, yang dipandang sebagai tolak ukur untuk pasar ekuitas secara keseluruhan, dibuka turun lebih dari 2%.

Namun, seiring berjalannya hari serta Uni Eropa dan Amerika Serikat mengumumkan putaran sanksi terhadap Rusia, investor mulai membeli harga penurunan. Begitu hebatnya reaksi pasar sehingga indeks S&P 500 memulihkan semua penurunan dan mengakhiri hari dengan naik lebih dari 1%.

Hanya tiga kali dalam sejarah, indeks turun lebih dari 2% ke level terendah 6 bulan dan kemudian melambung untuk menutup hari dengan angka positif: pada 24 Juli 2002, pada 16 September 2008, dan kemarin.

Jadi, apakah penurunan 2022 sudah berakhir? Atau apakah ini hanya reli pasar bearish?

Gambaran teknis lebih ke arah negatif

Sementara S&P 500 tidak secara resmi berada di wilayah pasar bearish (yaitu, tidak turun lebih dari 20% dari harga tertinggi baru-baru ini), perspektifnya bearish. Pertama, gambaran teknis menunjukkan kemungkinan pola head and shoulders.

Neckline atau garis leher pola itu sudah dipatahkan sebelum perang dimulai di Eropa, jadi, reli kemarin hanya membawa pengujian ulang. Pengujian ulang seperti itu sangat umum terjadi saat memperdagangkan indeks dengan pola head and shoulders.

Kedua, perang di Eropa tidak mungkin mengubah pikiran Fed tentang menaikkan suku bunga cadangan federal. The Fed harus bereaksi terhadap kesenjangan inflasi jika ingin menggeser penawaran agregat jangka pendek kembali ke ekuilibrium.

Bersama-sama, gambaran teknis dan fundamental menunjukkan lebih banyak penurunan dalam jangka pendek. Akankah investor membeli harga penurunan lagi?