HomeNews3 Alasan Utama Mengapa The Fed Harus Menaikkan Suku Bunga

3 Alasan Utama Mengapa The Fed Harus Menaikkan Suku Bunga

Mircea Vasiu

Federal Reserve Amerika Serikat berencana untuk menaikkan suku bunga dana federal pada pertemuan bulan Maret. Sekarang pasar keuangan sedang kacau, haruskah mereka melakukannya? Berikut adalah tiga argumen yang mendukung kenaikan suku bunga.

Sampai saat ini, topik utama di pasar keuangan adalah inflasi dan bagaimana bank sentral akan mengatasi kenaikan harga barang dan jasa tanpa henti. Pertemuan Fed Maret seharusnya tidak hanya memberikan kenaikan suku bunga 25bp tetapi bahkan kenaikan 50bp yang diperkirakan oleh banyak orang.

Itu semua tiba-tiba berubah hari ini. Ketika Eropa bangun, Rusia sudah menginvasi Ukraina dari semua sisi.

Invasi skala penuh ke seluruh wilayah Ukraina membawa perang yang tidak diinginkan bagi Eropa dan dunia. Tiba-tiba, baik inflasi maupun pandemi bukanlah topik penting lagi tetapi kehilangan nyawa dan kerusakan akibat perang.

Tentu saja, pasar saham global anjlok. Kontrak berjangka AS turun, indeks Eropa melemah – seperti yang diperkirakan dalam lingkungan risk-off. Tetapi sekarang pasar keuangan sedang bergejolak, haruskah Fed terus menaikkan suku bunga pada bulan Maret? Berikut adalah tiga alasan mengapa itu harus dilakukan:

  • Pernyataan dovish akan semakin mendorong ekspektasi inflasi
  • Inflasi akan meningkat lebih lanjut jika pengeluaran defisit digunakan untuk mendanai perang
  • Minyak mentah WTI diperdagangkan di atas $100/barel hari ini

Pernyataan dovish hanya akan mengarah pada ekspektasi inflasi jangka panjang yang lebih tinggi

Pada pandangan pertama, pernyataan dovish, sehingga tidak ada kenaikan di bulan Maret, akan memicu reli di pasar ekuitas, tetapi itu kemungkinan akan bersifat sementara. Ekspektasi inflasi yang lebih tinggi adalah alasan pasar melemah pada 2022, dan tidak adanya kenaikan hanya akan memicu ekspektasi inflasi jangka panjang yang jauh lebih tinggi.

Oleh karena itu, tidak adanya kenaikan akan lebih merugikan saham dalam jangka panjang.

Pengeluaran defisit untuk mendanai perang akan memperkuat inflasi

Untuk mendanai perang, pemerintah menggunakan pengeluaran defisit untuk mendanainya. Dalam jangka panjang, langkah seperti itu pada akhirnya akan memaksa bank sentral untuk menaikkan suku bunga lebih agresif, sesuatu yang mungkin terlalu berlebihan untuk sistem keuangan saat ini.

Minyak tembus di atas $100/barel

Hari ini, minyak mentah WTI diperdagangkan di atas $100/barel untuk pertama kalinya sejak 2014. Harga minyak yang lebih tinggi menyebabkan inflasi yang lebih tinggi, sehingga mengancam mandat stabilitas harga Fed.

Secara keseluruhan, The Fed menghadapi keputusan sulit di bulan Maret. Perang mengubah segalanya, tetapi bank sentral mungkin berada dalam posisi untuk menaikkan harga di saat yang tidak pasti.