HomeNews2 Alasan Mengapa Saham Mungkin Menguat Meskipun Suku Bunga Fed Naik

2 Alasan Mengapa Saham Mungkin Menguat Meskipun Suku Bunga Fed Naik

Mircea Vasiu

Pasar keuangan menunggu keputusan Fed yang dijadwalkan hari ini. Sementara Fed kemungkinan besar akan menaikkan suku bunga, apakah ada alasan untuk tetap membeli saham?

Peristiwa paling penting untuk pasar keuangan akan dimulai hari ini di sesi Amerika Utara – Pernyataan dan konferensi pers Fed. Banyak yang telah ditulis menjelang acara tersebut, seperti Fed berada di belakang kurva.

Bagaimanapun, inflasi mencapai tingkat tertinggi selama 40 tahun, namun suku bunga antar bank mendekati nol.

Saham melemah pada 2022 tetapi menemukan support baru-baru ini. Artinya, terlepas dari semua yang terjadi di dunia, seperti kenaikan inflasi dan perang di Eropa, saham tetap kuat. Berikut adalah dua alasan mengapa demikian: kenaikan tarif dan banyak hal buruk sudah diperhitungkan.

Kenaikan tarif sudah diperhitungkan 100%

Mari kita mulai dengan kenaikan tarif. Selama testimoni terakhir, Powell mengatakan kenaikan suku bunga 25bp lebih disukai. Jadi, hal tersebut sudah diperhitungkan.

Inflasi adalah apa yang membuat The Fed terjaga akhir-akhir ini, dan kemungkinan akan disebutkan beberapa kali selama konferensi pers. Jadi di mana The Fed bisa terkejut?

Dalam proyeksi dot plot.

Jika Fed tidak meningkatkan proyeksi dot plot dengan seberapa banyak harapan di pasar (misalnya, kenaikan median 4 bukan median 5 yang diharapkan), maka saham harus reli meskipun terjadi kenaikan suku bunga. Dengan demikian, 25bp ini harus dilihat sebagai kenaikan dovish.

Banyak hal buruk yang sudah diperhitungkan

Banyak berita buruk beredar dari sudut pandang geopolitik. Apalagi inflasi berjalan sangat parah.

Dengan demikian, indeks Nasdaq 100 jatuh ke wilayah pasar bearish. Ada juga pola death cross pada indeks S&P 500 (yaitu, rata-rata pergerakan 50 hari turun di bawah rata-rata pergerakan 100 hari).

Apalagi, tingkat kepercayaan konsumen merupakan yang terendah dalam 10 tahun terakhir. Selain itu, survei yang dilakukan oleh Bank of America menunjukkan bahwa manajer dana global memegang banyak uang tunai, yang tidak diinvestasikan sepenuhnya.

Oleh karena itu, dengan semua ketidakpastian ini, saham mungkin terpental karena alasan sederhana, di mana semua hal di atas sudah diketahui sebelumnya. Namun, saham tetap tangguh.